Akhirnya, 3G…

23, August, 2006

Setelah ditunggu-tunggu sekian lama, akhirnya pekan lalu PT Telkomsel mengumumkan bahwa layanan telekomunikasi generasi ketiga, alias 3G, secara resmi diluncurkan.

Selain Telkomsel, ada empat operator lainnya yang juga mengantongi lisensi 3G, tapi belum meluncurkan layanan komersialnya: Indosat, Excelcom, Cyber Access Communications, dan Natrindo Telepon Selular.

Layanan 3G yang diluncurkan Telkomsel ini adalah teknologi yang berbasiskan W-CDMA, yang merupakan versi mutakhir jalur GSM. W-CDMA mendukung kecepatan akses 384 kbps hingga 2 Mbps.

Selain itu, ada teknologi 3G lainnya: 1xEV-DO, yang merupakan evolusi teranyar dari jalur CDMA. Semua operator CDMA di Indonesia berpotensi mengaktifkan layanan generasi ketiga ala CDMA ini dan tak perlu beli lisensi baru lagi.

Dengan melakukan registrasi over-the-air ke nomor tertentu, pengguna layanan operator terbesar itu bisa menjadi salah satu dari 10 ribu pengguna pertama yang segera bisa menikmati layanan 3G pertama tersebut.

Ada syaratnya: peminat-peminat yang sudah tak sabaran ini harus memiliki handset yang berkemampuan 3G.

Itu artinya layanan 3G di Indonesia bukan lagi sekadar wacana, tapi sudah menjadi fakta di depan mata.

Ada banyak fitur menawan yang bisa dinikmati: video telephony, video sharing, game multipemain, audio & video streaming, dan pengunduhan content.

Ya, kecanggihan teknologi 3G W-CDMA tentu akan sia-sia kalau hanya digunakan untuk pesan pendek dan percakapan telepon.

Di sinilah diperlukan sosialisasi dan edukasi dari operator untuk meyakinkan pengguna telepon seluler bahwa layanan bernilai tambah, seperti transfer data dan multimedia, adalah sesuatu yang pantas dan perlu dinikmati.

Soal penetrasi handset 3G mungkin tak terlalu mengkhawatirkan. Buktinya, meskipun sejak dua tahun lalu belum ada layanan 3G yang dibuka secara komersial, ponsel-ponsel berkemampuan 3G justru sudah laris manis di Indonesia.

Apa mau dikata, konsumen juga tak bisa disalahkan. Layanan 3G di negara tercinta ini memang sudah sangat telat muncul secara komersial.

Ibaratnya, gatalnya sudah sejak dua tahun lalu, tapi digaruknya baru sekarang!

Budi Putra
Koran Tempo, Minggu, 20 Agustus 2006 | e-culture

9 Responses to “Akhirnya, 3G…”

  1. rendy Says:

    ngga mau pake 3G.. maunya wimax…

    *lirik postingan terakhirku*

  2. cakrabirawa Says:

    Gimana mau launching, lha wong lulus uji aja belum…..
    Lalu buat apa bandwidth segede itu, mau kirim-kiriman film? Kalo saya pake 3G terus lawan bicara saya pake PSTN apa gunanya?

  3. mrbink Says:

    Achh,…Indonesia dari dulu selalu ketinggalan jaman, 3G yang diluar negeri sudah bertahun-tahun digunakan, baru sekarang mau diluncurkan, itupun masih belum tahu bakal sukses apa enggak. Telkom Speedy yang cuman sampai 384 kbps-pun begitu digembor-gemborkan promosinya padahal di luar negeri sudah biasa jika pake 512 kbps bahkan 1GB. Ohhhh …kenapa Indonesia selalu lambat…

  4. gerry Says:

    @yg diatas…iG mang ada yah? keren abiss…btw meski 3G di Indonesia sudah tersedia, dan memungkinkan buat video conference. Apakah infrastrukturnya sudah memadai? maksudnya, apakah nanti bukannya malah bikin bete pelanggan kalo video yg dihasilkan putus2? jgn layanan 3G cuma sekedar “syarat” agar Indonesia ga merasa ketinggalan jaman?

  5. Baim Says:

    Y…. mo gimana lagi.
    Teknologi kita memang kalah,coba kita lihat ke belakang.
    HP SE K600 sudah launching jauh lebih dulu dibanding 3G. orang2 langsung pada beli begitu liat ada fitur 3G nya.
    Tapi,, sekarang cma pake duit 1,7 lebih dikit udah bisa beli tu Hp. Dulu baru launching harga nya diatas 2,5 jt!!!!!!
    Itulah orang Indonesia, gemar mencoba yang baru namun g tau tuh berfungsi dengan baik n berguna ngga’?
    Yang penting kan punya…..
    He,,,, he,,,,,,
    O y, kalo da informasi hp murah kamera 1,3 mega memori gede, awet, g usah 3G tulis di forum ini y.
    Thks

  6. Ollie Says:

    ada yang udah cobain belum 3G nya? Sharing pengalaman dong. Thx

  7. baihaqi Says:

    Saya pake 3G, operatornya Hutchison Australia. Dua tahun lalu waktu masih pertama pake 3G, saya sering pake video call, karena waktu itu masih gratis. Bagus. Sekarang ga lagi. Browse berita dan email jarang banget.

  8. gonggong Says:

    Buat Semuanya,
    Kalau saya ngelihatnya dari sisi pelanggan karena saya juga pelanggan hehe.. dan orang awam yang bisanya cuma pake😛. Menurut saya mau pake 3G kek, mo pake wimax, atau mau pake teknologi dari planet mars sekalipun, yang jelas tarif harus sama dengan kualitas dan fitur yang ditawarkan masalah pake apa ngga pake tergantung pelanggannya kan. kalo melarat ya jangan pake kalo punya pendapatan lebih coba2 jadi pelanggan 3G klo cocok lanjut trus, kalo ga ya berenti. Operator juga menurut saya punya alasan sendiri kenapa telat update technology, yang jelas terkait juga soal market yang pada akhirnya bermuara pada keuangan. Lihat aja, bangun BTS kan pinjam duit … minjem nya enak, balikin duitnya yang repot kalau marketnya belum ready.

  9. phie Says:

    4 all..
    kayaknya qt terlalu berharap sama 3g….
    buat apa c? g penting gt….
    indonesia belom pantes pake 3g.. paling2 buat video porno! face 2 face menurutq lebih berarti dibanding 3g…
    thx!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: