Mencokok Blog dengan Tag

17, July, 2006

tag.jpg

Bagaimana supaya weblog atau blog Anda bisa ditemukan orang dengan mudah? Manfaatkan dan kelola tag dengan baik!

Apa itu tag? Ini adalah semacam kata kunci yang ditaruh sebagai kategori dalam blog.

Jika blog Anda menggunakan peranti lunak WordPress (www.wordpress.com), Anda bisa dengan mudah membuat tag atau kategori untuk setiap posting terbaru Anda.

Sementara bagi pengguna peranti lunak blog lainnya, pada umumnya secara manual harus menyertakan kode tertentu yang diperuntukkan sebagai tag sewaktu membuat dan mengirim posting terbaru.

Terlepas jika blog Anda menggunakan bahasa Indonesia, sebaiknya kategori dibuat dalam bahasa Inggris, misalnya Politics, News, People, Media, Business, dan seterusnya.

Jangan buat kategori yang aneh-aneh–yang akan membuat hanya Anda yang akan menemukan blog Anda. Cobalah pelajari kategori-kategori yang populer saat ini di www.technorati.com/tag dan www.wordpress.com/tags.

Kategori-kategori ini bukan sekadar metode bagaimana memilah topik yang akan ditampilkan di blog. Manfaatnya jauh lebih dahsyat: kategori ini memudahkan orang menemukan blog Anda.

Mesin pencari blog terkenal, Technorati, mengandalkan tag untuk menyajikan posting blog teranyar secara real time. WordPress juga menampilkan galeri tag yang populer di situsnya.

Jadi pengakses cukup berkunjung ke Technorati atau WordPress, lalu memilih salah satu tag, misalnya World Cup, maka akan muncul posting terbaru dari berbagai blog mengenai kategori tersebut.

Karena itu, buat dan kelolalah kategori di blog Anda dengan baik. Jangan pelit mencontreng kategori yang sesuai dengan posting Anda: bisa saja satu posting terbaru bersinggungan dengan lima hingga delapan tag sekaligus.

Di jagat blog–atau sering disebut blogosfer–Anda memiliki kesempatan dan peluang yang sama untuk mengekspresikan diri dan dikenal secara luas.

Selain dengan memilih dan membuat entry yang menarik, anyar, atau mungkin saja unik dan langka, masih ada satu syarat lagi yang akan membuat blog Anda bisa dicokok di mana-mana: tag.

Budi Putra

Koran Tempo, 16 Oktober 2006 | e-culture

Advertisements

Hak Menonton Piala Dunia

27, June, 2006

BAGI pemirsa televisi di sebagian wilayah Indonesia, terutama di kawasan perkotaan, menyaksikan Piala Dunia 2006 jelas bukan soal. Meskipun hanya disiarkan oleh satu stasiun televisi, semua partai pertandingan bisa dinikmati dengan mudah-sepanjang ada niat dan mau begadang.

Tapi ada sebagian masyarakat Indonesia, khususnya yang tinggal di pedesaan, pedalaman, atau pegunungan, tidak bisa menyaksikannya. Meskipun mereka punya receiver dan parabola, mendadak siaran SCTV-pemegang hak siar Piala Dunia 2006-tidak bisa mereka nikmati. Padahal hari-hari biasa, SCTV adalah salah satu siaran televisi nasional yang bisa mereka tonton melalui akses parabola.

Pemirsa pedesaan dapat menyaksikan hitungan mundur sejak 365 hari sebelumnya. Tetapi pada hari H, tayangan Piala Dunia dari stasiun ini tak bisa dinikmati karena diacak. “Jadi buat apa hitungan mundurnya dipromosikan secara nasional?” protes seorang pemirsa yang kesal.

Apalagi, jika tetap ingin nonton Piala Dunia, pemirsa harus membeli sebuah receiver baru yang harganya Rp 2 jutaan–yang jika pesta bola berakhir, fungsinya sama dengan penerima parabola biasa.

Tapi haruskah mereka melewatkan perhelatan dunia empat tahunan hanya karena hak siar yang menurut mereka amat aneh itu? Situasi semacam itu ternyata belum menjadi “kiamat bola” bagi orang-orang yang tinggal di pedesaan dan pedalaman. Situasi krisis melahirkan kreativitas.

Salah satu contohnya: Desa Situjuah Batua, Kabupaten Limopuluah Koto, 130 kilometer dari Padang, ibu kota Sumatera Barat. Warganya tetap bisa begadang menikmati tayangan Piala Dunia lewat fasilitas parabola. Hanya saja yang mereka nikmati bukan SCTV yang jelas-jelas diacak, tapi LTV alias televisi Thailand!

Di desa yang terletak di pinggang Gunung Sago itu, pemirsanya justru akrab dengan tayangan dan iklan televisi asing tersebut.

Lalu bagaimana mereka mendapatkan siaran televisi Thailand? Gampang. Pasalnya, televisi tersebut tidak mengacak siaran langsung Piala Dunia. Beberapa anak muda bahkan berhasil mendapatkan kode transponder yang diperlukan. Lalu melakukan roadshow ke rumah-rumah atau lapau-lapau (warung) membantu mengubah setelan di penerima siaran parabola.

Salah seorang dari mereka menyodorkan secarik kertas kepada saya. Isinya: Trans frequency = 03806.00 MHz; Symbol rate = 03.034 M.Baud; Polarisasi = vertikal, Mech. Pol = V; 12 v = off dan LNB Frequency = 05150 MHz.

Hasilnya, siaran langsung Piala Dunia di depan mata! Tanpa perlu mengganti parabola dan hanya memasukkan kode tertentu melalui remote control, semuanya jadi beres.

Suatu malam saya menyempatkan diri nonton di salah satu lapau. Salah seorang dari mereka saya tanya, bagaimana halnya dengan komentator (sebelum dan di sela pertandingan) yang menggunakan bahasa Thailand, yang tentu tidak bisa mereka pahami?

Jawabannya agak mengejutkan sekaligus menggelikan saya: “Apa bedanya, Pak. Komentator orang Indonesia toh juga sering bikin pusing. Prediksinya meleset melulu. Jadi mending yang bahasanya tidak dimengerti sekalian. Kita tak perlu mengumpat-umpat, kan? Tambah dosa aja!”

Terus-terang saya terkagum-kagum melihat fenomena ini. Ternyata, bagi orang-orang seperti di daerah ini, menonton Piala Dunia adalah hak asasi yang tak bisa dikebiri hanya oleh hak monopolistik yang terjadi saat ini.

Monopoli hak siar adalah salah satu contoh praktek dalam politik globalisasi yang ternyata bisa dilawan dengan logika globalisasi juga: bukankah banyak televisi asing yang bisa ditangkap dengan mudah dan ternyata hampir tak ada dari mereka yang mengacak siaran langsung untuk momentum sekaliber Piala Dunia? * Budi Putra

Koran Tempo, Selasa 27 Juni 2006 | Kolom

Blog Jurnalisme

4, June, 2006

Dalam kapasitas saya sebagai moderator milis Jurnalisme Publik (http://groups.yahoo.com/group/jurnalismepublik/), saya juga mengelola sebuah weblog yang akan membahas isu-isu seputar jurnalisme. Isinya bisa seputar berita-berita terbaru, analisa, kiat menulis hingga agenda acara seputar jurnalisme, media, penerbitan dan buku.

Milis Jurnalisme Publik ini terbuka bagi wartawan, reporter, penulis, redaktur, editor, penerbit, peneliti, broadcaster, PR, mahasiswa, pengamat, pemerhati, peminat, aktivis maupun penggiat pers kampus.

Bagi yang tertarik dengan isu-isu jurnalisme dan media, selain ingin bergabung dengan milisnya di Yahoo Groups, juga silahkan melongok http://jurnalisme.wordpress.com/. [G!]

  • Kemas komputer dalam tas punggung yang mudah dikeluarkan saat pemeriksaan di pintu masuk bandar udara.
  • Mesin sinar-X tidak membahayakan hard disk atau penggerak disket komputer. Tapi waspadai mesin roda berjalan. Biasanya pencuri mengambil kesempatan kepada yang lengah.
  • Gunakan tas yang mudah dikenali dan berbeda dengan tas komputer lainnya agar tidak tertukar.

Mengirim link lewat surat elektronik pada Windows Mobile 5.0:

  1. Klik Start dan Internet Explorer
  2. Buka situs yang hendak dikirim sebagai link
  3. Klik Menu, Tools, dan pilih Send Link via E-mail
  4. Pilih Text Messages atau Outlook E-mail. Klik Done.

Mencari Surat Terkait

29, May, 2006

Dengan Microsoft Outlook, dengan gampang Anda dapat mencari surat lain yang terkait.

  1. Klik kanan pada surat terakhir dan buka menu shortcut.
  2. Klik Find All dan Related Messages.
  3. Lihat pada menu Advanced Find.

Menyembunyikan User Account pengguna di Windows XP.

  1. Klik Start > Run dan ketik GPEDIT.MSC.
  2. Buka path: User Config > Admin Templates > Control Panel.
  3. Klik ganda pada Hide specified Control Panel Applets, beri tanda pada Enabled, lalu klik Show.
  4. Klik tombol Add, ketikkan "nusrmgt.cpl" pada kotak yang tersedia.