Google, Sahabat Baru Sejarawan

10, September, 2006

Google memang telah menjadi mesin pencari yang bisa menelisik apa saja, termasuk arsip-arsip ratusan tahun yang lalu.

Ibarat berjalan di sebuah lorong mesin waktu, kita bisa dengan mudah menemukan dan membaca surat kabar-surat kabar dari masa lalu di layar komputer kita.

Koran Tempo pada Jumat lalu melaporkan sebuah berita terbitan Washington Post berjudul “Jakarta Awaits Guest”, yang bersumber dari kantor berita Associated Press pada 23 Februari 1959, yang bisa ditemukan di layanan ini.

Sehari sebelumnya, Jakarta memang dilaporkan menyambut kedatangan tamu penting, yaitu Presiden Vietnam Utara Ho Chi Minh, yang berkunjung selama 10 hari atas undangan Presiden Soekarno.

Ya, Anda tak perlu repot-repot datang ke Perpustakaan Nasional lalu menyediakan waktu khusus buat mengubek-ubek arsip berupa lembaran surat kabar lusuh ataupun mikrofilm. Anda cukup mengklik pranala hasil pencarian Google News.

Hanya dengan membayar sejumlah uang, kita bisa membaca versi lengkap arsip lawas itu. Arsip Washington Post bisa dinikmati dengan bayaran per tayang, sedangkan The New York Times mengenakan biaya US$ 4,95 per artikel.

Layanan yang disebut Google News Archive Search ini kebanyakan arsipnya berasal dari surat kabar dan majalah.

Indeks arsip dikaitkan Google dengan indeks pencarian web umum yang sudah ada. Untuk memperkaya hasil pencarian, Google membangun pranala dengan pihak penerbit dan news aggregator yang telah diajak bekerja sama.

Ada belasan penerbit yang sudah menjadi mitra, di antaranya BBC News, Time Magazine, Guardian, Washington Post Archives, Newspaper Archive, dan New York Times Archives.

Yang paling girang dengan fenomena ini tentulah kalangan peneliti, khususnya dari kalangan sejarawan.

Memang, Google News Archive Search yang diluncurkan dengan antarmuka bahasa Inggris-Amerika ini tak ubahnya seperti harta karun yang sudah siap “diterkam”.

Berterima kasihlah pada penemu Internet. Jaringan pintar ini memang telah menganugerahkan kita kemudahan-kemudahan yang tiada tara. Menyimak koran dan majalah dari masa lalu, misalnya.

Budi Putra
Koran Tempo, Minggu, 10 September 2006 | e-culture

Advertisements

Ketika Para Menteri Ngeblog

4, September, 2006

Akhir pekan lalu, blogosfer Indonesia ketiban berita bagus: satu lagi pejabat menteri Indonesia meluncurkan weblog-nya. Menteri Negara Perumahan Rakyat Yusuf Asy’ari mengumumkan kantor barunya di http://yusufasyari.com.

Ini adalah blog kedua dari anggota kabinet di Indonesia setelah Menteri Pertahanan Juwono Sudarsono merilis blog-nya di http://juwonosudarsono.com beberapa pekan lalu.

Ditulis dalam dua bahasa, bahasa Indonesia dan Inggris, blog Menteri Asy’ari sudah punya dua posting baru. Pertama soal ibundanya yang baru saja meninggal dunia dan satu lagi soal kebijakan mengenai perumahan rakyat.

Sebuah manuver yang patut dihargai mengingat dewasa ini blog sudah menjadi media yang efektif bagi berbagai kalangan, termasuk bagi penyelenggara negara dalam berkomunikasi dengan rakyatnya.

Meskipun peluncuran blog Juwono tempo hari tidak begitu mendapat sambutan di media-media utama (media cetak dan elektronik), lain halnya dengan blogosfer–ranah blog Indonesia ataupun dunia.

Meskipun orang Indonesia sejatinya sudah punya blog sejak peranti lunak online diary itu dilahirkan, tetap saja munculnya blog Juwono seolah-olah menjadi “gong” resmi masuknya Indonesia ke blogosfer.

Kegembiraan dan antusiasme yang sama juga dirayakan ketika akhir pekan lalu Menteri Yusuf Asy’ari meluncurkan blog-nya. Para blogger langsung mewartakan kabar tersebut.

Presiden RI sendiri sebenarnya sudah memiliki kantor virtual di http://www.presidensby.info dan Wakil Presiden di http://www.setwapres.go.id, tapi kedua situs itu belum menggunakan peranti lunak blog.

Pasalnya, blog dianggap lebih unggul karena lebih praktis, interaktif, mudah dideteksi dan dilacak kembali, serta gampang dikelola. Di sinilah keunggulan blog dibanding situs web generasi “jadoel”.

Kehadiran blog bahkan telah mengubah arah dan jalannya bisnis teknologi informasi saat ini. Sukses Technorati, Digg, dan del.icio.us membuktikan bahwa blog telah memicu revolusi baru dalam abad digital ini.

Karena itu, ketika ada menteri Indonesia yang sudah memanfaatkan teknologi baru ini, tidak ada kata selain harus diacungi jempol.

Selamat bergabung di blogosfer, Pak Menteri!***

Budi Putra
Koran Tempo, 3 September 2006 | e-culture

Akhirnya, 3G…

23, August, 2006

Setelah ditunggu-tunggu sekian lama, akhirnya pekan lalu PT Telkomsel mengumumkan bahwa layanan telekomunikasi generasi ketiga, alias 3G, secara resmi diluncurkan.

Selain Telkomsel, ada empat operator lainnya yang juga mengantongi lisensi 3G, tapi belum meluncurkan layanan komersialnya: Indosat, Excelcom, Cyber Access Communications, dan Natrindo Telepon Selular.
Read the rest of this entry »

Alasan Memilih Teknologi

14, August, 2006

Dua hari lalu saya ngobrol dengan beberapa orang kolega soal akan diluncurkannya layanan telekomunikasi generasi ketiga alias 3G di Indonesia. Salah satu operator GSM sudah memastikan akan meluncurkan layanan 3G-nya satu-dua bulan ini.

Di sinilah menariknya: secara komersial, layanan 3G baru akan diluncurkan. Tapi Anda tentu tahu bahwa telepon seluler yang berkemampuan 3G sudah dijual–dan laris–sejak dua tahun lalu di Indonesia!
Read the rest of this entry »

Setidaknya dibutuhkan waktu enam jam mengendarai mobil untuk mencapai Desa Buay Bahuga, Kabupaten Way Kanan, dari Kota Tanjung Karang, Provinsi Lampung.

Hampir separuh perjalanan harus dilewati dengan menempuh jalan sempit, berlubang, turun-naik, dan penuh tanjakan.

Di kanan-kiri jalan, kita bisa melihat betapa desa-desa di sepanjang jalan ini adalah desa-desa tertinggal.

Sebagian besar penduduknya mengandalkan sumber mata pencarian dari pertanian padi dan sawit. Sebagiannya lagi berdagang.

Melihat betapa terpencilnya kawasan ini, sungguh tak terbayangkan kalau di sebuah sekolah menengah umum di Desa Bahuga, kita dapat menikmati akses Internet pita lebar dengan throughput hingga 700 kilobita per detik!

Meskipun belum ada jaringan Telkom di sini, kita tetap bisa berkomunikasi dengan dunia luar menggunakan telepon nirkabel. Ya, wireless world sudah sampai di desa ini!

Semua itu dimungkinkan dengan pemanfaatan teknologi CDMA450 plus versi layanan generasi ketiga (3G) dengan 1xEV-DO-nya.

Setelah menggelar inisiatif Wireless Reach di kawasan pedesaan di Pacitan, Jawa Timur, pada April lalu, Qualcomm kembali meluncurkan program inisiatif Wireless Reach di Way Kanan, Lampung, 21 Juli lalu.

Bekerja sama dengan Sampoerna Telekom, Axesstel Inc., IndoNet, Departemen Komunikasi dan Informatika, serta Kementerian Negara Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal, Qualcomm memperkenalkan teknologi nirkabel CDMA di frekuensi 450 MHz di Way Kanan, yang memberikan akses layanan berpita lebar nirkabel untuk suara dan data.

Program ini diawali dengan pembangunan laboratorium komputer yang dilengkapi oleh akses Internet di lima sekolah yang berada di Kabupaten Way Kanan, yaitu di Buay Bahuga, Negeri Besar, Negara Batin, Rebang Tangkas, dan Pakuan Ratu.

Selain itu, warung seluler juga sedang dibangun di 59 desa dan 5 sekolah menengah untuk menyediakan akses telekomunikasi yang lebih baik.

Sementara itu, di kota seperti di Jakarta, pengguna layanan bergerak saat ini baru bisa sebatas ngobrol soal 3G–baik WCDMA maupun 1xEV-DO. Tapi di sini, di desa terpencil ini, kenikmatan akses Internet berpita lebar berbasis 3G sudah bisa dinikmati dan bukan lagi sekadar wacana. Bravo!

Budi Putra

Koran Tempo, 30 Juli 2006 | e-culture

golkar.jpg
Bobol-membobol situs (deface) trend kembali…

TEMPO Interaktif, Jakarta: Situs Partai Golongan Karya (Golkar) dibobol dengan cara memasuki tanpa hak situs www.golkar.or.id. Halaman muka situs partai bergambar Pohon Beringin ini diganti dengan gambar dan tulisan yang tidak senonoh.

Kuasa Hukum Partai Golkar, Dorel Almir, mengatakan pembobolan terjadi secara berturut-turut sejak 8-13 Juli 2006, sehingga web administator mengambil keputusan mencopot seluruh perangkat lunak dan mengnonaktifkan situs pemenang pemilihan umum 2004 lalu itu.

Hari ini, kata dia, sejumlah Pengurus Pusat Partai Golkar dari Divisi Badan Hukum, Hak Asasi Manusia, dan Otomoni Daerah melaporkan kasus ini ke Unit Cyber Crime Bareskrim Markas Besar Kepolisian RI.

“Pembobolan ini sangat menggangu sistem komunikasi organisasi,” kata Dorel, hari ini. Padahal situs itu adalah sarana komunikasi politik, sosilisasi politik, dan pendidikan politik untuk anggotanya dan masyarakat luas.

“Oleh karena itu, pembobolan ini adalah tindakan yang menghalang-halangi Partai Golkar dalam menjalankan fungsinya sebegai partai politik,” kata Dorel. “Ini termasuk tindak pidana.” erwin daryanto

Mencokok Blog dengan Tag

17, July, 2006

tag.jpg

Bagaimana supaya weblog atau blog Anda bisa ditemukan orang dengan mudah? Manfaatkan dan kelola tag dengan baik!

Apa itu tag? Ini adalah semacam kata kunci yang ditaruh sebagai kategori dalam blog.

Jika blog Anda menggunakan peranti lunak WordPress (www.wordpress.com), Anda bisa dengan mudah membuat tag atau kategori untuk setiap posting terbaru Anda.

Sementara bagi pengguna peranti lunak blog lainnya, pada umumnya secara manual harus menyertakan kode tertentu yang diperuntukkan sebagai tag sewaktu membuat dan mengirim posting terbaru.

Terlepas jika blog Anda menggunakan bahasa Indonesia, sebaiknya kategori dibuat dalam bahasa Inggris, misalnya Politics, News, People, Media, Business, dan seterusnya.

Jangan buat kategori yang aneh-aneh–yang akan membuat hanya Anda yang akan menemukan blog Anda. Cobalah pelajari kategori-kategori yang populer saat ini di www.technorati.com/tag dan www.wordpress.com/tags.

Kategori-kategori ini bukan sekadar metode bagaimana memilah topik yang akan ditampilkan di blog. Manfaatnya jauh lebih dahsyat: kategori ini memudahkan orang menemukan blog Anda.

Mesin pencari blog terkenal, Technorati, mengandalkan tag untuk menyajikan posting blog teranyar secara real time. WordPress juga menampilkan galeri tag yang populer di situsnya.

Jadi pengakses cukup berkunjung ke Technorati atau WordPress, lalu memilih salah satu tag, misalnya World Cup, maka akan muncul posting terbaru dari berbagai blog mengenai kategori tersebut.

Karena itu, buat dan kelolalah kategori di blog Anda dengan baik. Jangan pelit mencontreng kategori yang sesuai dengan posting Anda: bisa saja satu posting terbaru bersinggungan dengan lima hingga delapan tag sekaligus.

Di jagat blog–atau sering disebut blogosfer–Anda memiliki kesempatan dan peluang yang sama untuk mengekspresikan diri dan dikenal secara luas.

Selain dengan memilih dan membuat entry yang menarik, anyar, atau mungkin saja unik dan langka, masih ada satu syarat lagi yang akan membuat blog Anda bisa dicokok di mana-mana: tag.

Budi Putra

Koran Tempo, 16 Oktober 2006 | e-culture